LANSKAP ANEH DEADVLEI NAMIBIA

By franky odniel - 23.34

Gambar di bawah ini bukanlah lukisan. Ini adalah foto yang diambil di Namib-Naukluft Park, Namibia, di sebuah lanskap aneh dan asing yang disebut Deadvlei. Meskipun terdengar mirip dengan "Dead Valley" (lembah kematian), Deadvlei bukanlah sebuah lembah seperti lembah lainnya. Istilah Deadvlei berarti "rawa mati" (dari bahasa Inggris Dead, dan bahasa Afrika Vlei, yang berarti danau atau rawa diantara bukit-bukit pasir).
Deadvlei
Foto yang menakjubkan ini diambil saat fajar ketika cahaya hangat matahari pagi yang menerangi gundukan pasir merah besar yang dihiasi oleh totol-totol rumput putih sedangkan lantai tanah liat putih masih di tempat teduh. Lantai putih terlihat biru karena mencerminkan warna langit di atas. "Karena kontras antara latar depan teduh dan latar belakang yang diterangi matahari saya menggunakan filter two-stop graduated yang mengurangi kontras", kata Frans Lanting sang fotografer. "Momen yang sempurna datang ketika sinar matahari mencapai ke bagian bawah gundukan pasir tepat sebelum mencapai lantai gurun".
Claypan adalah lapisan dibawah permukaan tanah yang sulit ditembus karena memiliki kandungan tanah liat yang jauh lebih tinggi daripada material diatasnya, dan dipisahkan oleh batas tajam yang terdefinisikan. Claypans biasanya padat ketika kering, dan lengket saat basah. Mereka membatasi atau memperlambat gerakan ke bawah air melalui tanah.
Deadvlei (1)
Deadvlei adalah claypan putih terletak di dekat ladang garam yang lebih terkenal, Sossusvlei, Ratusan pohon akasia yang telah mati tersebar disana dan dulu pernah tumbuh dan berkembang ketika air dari Sungai Tsauchab merendam lokasi ini. Sekitar 900 tahun yang lalu, sungai teralihkan jalurnya, meninggalkan DeadVlei menjadi lokasi yang kering. DeadVlei kini telah dikelilingi oleh bukit-bukit pasir tertinggi di dunia, yang tertinggi mencapai 300-400 meter yang menumpuk di teras batu pasir.
Deadvlei (2)
Claypan terbentuk setelah hujan, ketika sungai Tsauchab banjir, menciptakan kolam dangkal dan kelimpahan air membuat pohon-pohon camel thorn dapat tumbuh. Ketika iklim berubah, kekeringan menghantam wilayah itu, dan bukit pasir membendung daerah tersebut, yang menghalangi sungai mengalir ke daerah tersebut.
Deadvlei (3)
​Pohon-pohon mati, karena tidak ada lagi air yang cukup untuk bertahan hidup. Ada beberapa spesies tanaman yang tersisa, seperti salsola dan sekumpulan Nara, beradaptasi untuk bertahan hidup dari kabut pagi dan curah hujan yang sangat langka. Kerangka-kerangka pohon yang tersisa, diyakini berumur sekitar 900 tahun, kini berwarna hitam karena sinar matahari yang cukup intens telah menghanguskan mereka. Meskipun tidak membatu, kayu pohon tidak membusuk karena sangat kering.
Deadvlei (4)
Deadvlei (5)
Deadvlei (6)
Deadvlei (7)
Deadvlei (8)
Deadvlei (9)
Deadvlei (10)

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar